Film

White Christmas Film Kekasih Tradisi

Ada begitu banyak tradisi Natal yang indah bahwa keluarga menikmati. Tradisi yang dilakukan dari satu tahun ke tahun berikutnya, untuk menciptakan kenangan khusus dari liburan dan untuk membantu mengatur nada untuk musim. Menonton film dari hari istimewa ini dengan keluarga berkumpul di sekitar nonton cinema21 menghias pohon Natal atau membungkus kado merupakan tradisi yang umum dan yang semua-waktu favorit liburan film adalah White Christmas.

Sepotong favorit musik Natal adalah lagu berjudul White Christmas. Ini adalah standar pada hari istimewa ini dan dianggap oleh banyak untuk menjadi bagian integral dari perayaan liburan.

Menariknya, lagu sebenarnya didahului film. Lagu ini sebanyak tradisi, jika tidak lebih, dari film itu sendiri dan versi paling dicintai adalah asli oleh Bawa Crosby.

Ada banyak yang mengklaim bahwa hal itu tidak peduli berapa kali mereka mendengarkan sutra-menyuarakan Bing menyanyikan siaga favorit mereka, White Christmas. Ini adalah salah satu hal yang amplop mereka dengan semangat lebih cepat dari apa pun.

Film White Christmas dibuat setelah akhir Perang Dunia II dan memanfaatkan popularitas lagu dengan menciptakan cerita-line untuk pergi dengan itu. Sementara beberapa orang menemukan film yang lemah dan cengeng, yang lain menikmati kuno romance, humor dan lagu-lagu tajam lainnya yang membentuk era 50-an ini musik. Ini dibuka dengan adegan selama Perang Dunia II dan kemudian mengikuti kehidupan dua penghibur, dimainkan oleh Bing Crosby dan Danny Kaye, melalui karir mereka diperbarui setelah masa perang.

Karakter dari Bob Wallace (Crosby) dan Phil Davis (Kaye) angin dengan berbagai acara perjalanan yang menjadi sensasi. popularitas mereka tumbuh lebih cepat dengan munculnya teknologi baru, yang disebut televisi. Sebagai bantuan ke teman Angkatan Darat, Bob dan Phil pergi untuk memeriksa tindakan duo bernyanyi, bahwa saudara Betty dan Judy Haynes, yang dimainkan oleh Rosemary Clooney (ya, George Clooney bibi) dan Vera Ellen.

Melalui serangkaian campuran up dan manipulasi, Bob dan Phil berakhir di pondok ski di Vermont di mana para suster yang dipesan untuk menghibur selama liburan. Setelah kedatangan dua mantan tentara Angkatan Darat menghadapi pemimpin mereka takut dari masa perang, Jenderal Thomas Waverly, diperankan oleh Dean Jagger, yang mereka belajar adalah pemilik baru dari penginapan berjuang.

Secara keseluruhan, itu diisi dengan banyak musik. Seperti umum untuk musikal hari, itu penuh dengan jenis orang musik menikmati bernyanyi bersama untuk dan yang dipamerkan dalam berbagai nomor tari untuk membantu menjaga aksi bergerak. Ia juga memiliki jenis optimis, pandangan optimis terhadap kehidupan yang mencerminkan tahun 1950-an.

Kisah White Christmas menggabungkan bagian-bagian yang hampir sama musik, komedi, roman tak terelakkan dan upeti kepada prajurit waktu. Ini pasti jatuh ke dalam kategori “merasa-baik film” dan diisi dengan mempesona suara, nomor tari yang hidup dan rumit, jatuh dengan lembut adegan salju, kostum yang indah dan warna-warna cerah. Bahkan, di awal film, Paramount menyatakan kebanggaan dalam menyajikan film pertama yang dibuat di Vista Vision, sebuah teknologi baru untuk warna di layar lebar.

Film White Christmas, telah menjadi klasik dan pusat dalam banyak tradisi keluarga. Ini menggambarkan tingkat sentimentalitas serta mengekspresikan sederhana, pesan positif dalam cara yang sangat menghibur dan menawan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *